In Inspirasi

Hiper

Menjaga keseimbangan hidup adalah salah satu nilai dalam 5 Nilai TDA. Keseimbangan hidup antara bisnis dengan keluarga, agama, kesehatan dan sebagainya. Yang saling terkait penting satu sama lain.

Untuk itulah adanya Direktorat Program Khusus (PROGSUS) di TDA yang menaungi seperti TDA Perempuan, TDA Peduli, TDA Runner, TDA Kampus, TDA Tradeveller dan lainnya.

Inilah salah satu contoh keberhasilan program kesehatan yaitu olahraga lari yang dikordinir oleh TDA Runner.

Hiper

Olahraga adalah jalan buat saya untuk mengatasi beberapa penyakit Hiper yang saya derita. Ada Hipertensi, Hipergorengan, Hipermakannasi, Hipernganu dll 😊

Awalnya olahraga sepeda, joging kemudian lari. Efeknya udah pasti bikin tubuh segar, tapi belum membuat penyakit Hiper nya sembuh. Tetap aja, bahkan kadang jadi alasan untuk makan & minum seenaknya.

Beberapa tahun lalu pernah Diet Corbuzier dan berhasil turun berat badan sampe 69Kg. Karena gak konsisten jaga berat badan akhirnya melar lagi sampe 76kg haha.

Konsumsi obat hipertensi sudah wajib sehari sekali selama puluhan tahun. Nah 2 minggu ini jalanin saran dari temen utk makan bawang putih (bukan tunggal) sehari 2x pagi & malam.

Saya coba konsisten untuk makan bawang putih pagi dan malAm tidak konsumsi obat tensi lagi. Beberapa hari kemudian cek rensi ke dokter. Hasilnya warbiasah tensi nya normalm Dokter nya aja heran hehe.

Langsung di rekomendasiin makan bawang putih terus. Obat tensi buat cadangan aja. Tentunya harus di cek tensi rutin supaya tetep stabil normal.

Ada lagi kebiasaan baru yaitu makan nasi merah. Nah ini karena nasi nya merah pikirannya ini nasi jelek banget jadi males makan. Efeknya makan nasi sedikit. Cakep dah malah diet. Plus gak makan malem klop banget temennya diet. Tambah cepet turun BB.

Half Marathon Pocari Sweat di Bandung kemaren jadi ujian, padahal ini 2nd HM. Udah punya target PB sendiri, kondisi badan enak, latihan nyaman, siap tempurlah. Bangun jam 2.30 langsung siap2. Sholat tahajud sebelum berangkat ke lokasi. Pemanasan didepan masjid yg sangat rame.

Mantaplah. Kondisi badan oke nih yakin dapet PB Bismillah. Subuh berjamaah bersama runner lainnya. Setelah itu langsung berdesak-desakan pengen ke depan. Gak bisa karena ada 3 ribuan runner HM. Jadi stack di belakang. Ya wis lah. Belom sempet foto2 malah udah start.

Start nyaman, enak banget pake pace 8 inget pesan cak rawi pake negatif split pace lambat diawal cepat di akhir. Oke siap. Konsisten aja pace 8. Sempat naik pace 7 karena ngikutin pacer yg bawa balon. Sama ngikutin runner ayu kembar pake jacket pink hehe

Tapi tersadar juga. Turunin lagi pake pace 8 terus konsisten di belakang balon pacer sampe 10k. Enak nih kondisi nya walo kaki kiri sebenarnya udah agak keram. Sempet berhenti di 10k sebentar aja sekitar 1 menit . Sekalian minta di semprot kaki sama panitia. Kayaknya gak pengaruh msh keram juga.

Lanjut lagi lari lagi. Di km 12-13 mulailah drama cidera. Kaki kiri keram. Itu yang sejak awal. Nah ini sekarang yang kanan ikutan keram.

Waduh payah banget. Jalur nya memang banyak turun naik tipis-tipis. Beberapa kali berhenti di setiap WS. Saking sakitnya siram kaki pake air pocari haha. Dingin sih tapi gak ngaruh.

Saya coba lanjutin lari pake strategi interval. 500 meter lari, 100 meter jalan. Ini membantu banget dengen kondisi yg payah. Banyak runner lain yg tumbang.

Saya gak mau tumbang. Harus finish dibawah COT. Sambil liat waktu, terus aja lari pake interval. Alhamdulillah bisa finish 3 jam 27 menit waktu di garis finish. Lumayan bisa lebih baik dari 1st HM yang waktunya 3 jam 40 menit hehe. Dan yg penting masih dapat medali walo deket COT nya 3 jam 50 menit.

Di finish ada Bu Yulia. Sempet foto2 terus stretching pemulihan bareng. Pas coba duduk kok agak kabur pandangan ya. Saya merasa drop banget. Padahal tadi sempet jalan2 setelah finish.

Di ajak bang BS & Bu Yulia ke medic rupanya tensi drop. Saya yang biasa hipertensi tiba-tiba drop. Efeknya jadi begini.

Istirahat sebentar minum makan. Alhamdulillah bisa pulih walo sebenarnya masih agak drop. Apakah ini efek makan bawang putih, makan nasi merah atau cuma makan coklat selama lari ?. Saya gak ngerti juga.

Saya jadikan pengalaman aja. Next race bisa lebih baik lagi semoga. Aamiin.

Agus Ali
50yrs Runner